Category: jepretan


Porong dalam lensa

senja di ufuk barat kali porong

jatuh cinta pada senja

Iklan

alhamdulillahirobbil’alamin, akhirnya azh bisa merasakan lebaran haji di Malay bersama kakanda Jamie:) Meskipun semalam terasa sangat krik-krik sebab tak ada suara gegap gempita takbir yang biasanya lazim ditemui di negeri tercinta. walhasil saya dan oyil (panggilan semena2 ke Jamz:) membunuh waktu dengan pusing2 ke digital mall. Bang Jamal begitu senang membantu orang. Seperti yang dilakukannya kali kemarin. Kita mesti naek ke lantai 4 mall yang mirip Jogja Tronik Plaza cuma buat cari kabel USB to USB yang dibutuhkan oleh kawannya tanpa dia meminta tolong ke Mas Jamal langsung. Awalnya tmen mas Jamal cuma nanya lewat BBM kalo ke digital mall naek bis (kalo disini bas) jalur brapa? stelah dijawab eh dianya  gak jadi kesana. Karena merasa iba si oyil bela2in malem lebaran nan gerimis kesana. Alasannya “..kasian dia gak punya motor, kita harus selalu berusaha berbuat baik pada orang lain..”Huhuhu…jadi trenyuh. Apalagi dia beliin saya roti yummy2 yang dipilih sesuka hati. Lumayan buat lebaran besok:) Lantas beli lauk di medan selera buat buka puasa Arofah. Sesampai di flat yang begitu jauh dengan keramaian, kami sholat isya berjamaah dan mengumandangkan takbir. Sedikit haru menyeruak dalam hati kecil saya ketika kami menyantap makanan sederhana untuk buka puasa sambil tetap sesekali bertakbir. Allahuakbar..walillaahil hamd…

Hari Idul Adha tiba. Saya dan Oyil bersiap menggunakan pakaian terbaik kemudian berkendara roda dua menuju wisma duta. Dalam perjalanan saya mengamati fenomena orang-orang Melayu, India, Arab, yang berbondong-bondong menuju masjid terdekat untuk menunaikan sholat Ied berjamaah. Mas Jamal bertanya, “…kamu bahagia dinda?” “Yeah..” Saya menjawabnya dengan mantab sambil tertawa. Burung- burung yang berterbangan dengan riang menandakan seolah mereka juga turut merayakan hari raya kedua umat Islam. “dinda…dinda…alibaba..”, dendang kanda sematawayang saya di tengah jalan. Tergelak saya dibuatnya. sesampai di wisma duta ternyata tepat sekali, sholat Ied akan segera dimulai. kita bergegas mengambil kupon sarapan yang dibagikan oleh karyawan KBRI Malaysia dan kami pun berpisah. Sekitar 200 orang Indonesia memadati wisma duta. Kita memiliki tujuan yang serupa, merayakan Idul Adha bersama orang-orang yang senasib sepenanggungan di negeri jiran. Ada yang pelajar, TKI, TKW, diplomat, pengusaha, atau orang yang hanya berlibur seperti saya tumpah ruah di halaman wisma duta menikmati sarapan bersama setelah prosesi sholat Idul Adha usai.

Ini dia memori idul adha tahun ini yang diabadikan dalam kamera digital yang mati segan hidup pun se-enak udele;p

ceria stelah kenyang ;p
Kali pertama idul adha di negeri Siti Nurhaliza;)
mejeng di depan ikon jerman termasyhur

alhamdulillah...Ich liebe deutschland

> matanya merem saking ksenengan:) (10 juni 2007)

bersama pop,mom,kak fatiha,abang fathi

hari kedua ramadhan 2010

> taraweh di masjid wilayah kuala lumpur ,penuh syukur:) (12 Agustus 2010)

jalan2 bareng risti

depan merlion yang ga bosen2nya nyemburin aer;p

>menghibur diri, stelah ditipu tukang becak dari stasiun ke landmark ditodong 30 dolar S’pore. it means 180 rebu_ngamal dah;p (29juli2010)

iswi 2007

Opening International Student Week in Ilmenau, Germany 2007

>cuilik2 yo wonge, hehe. beragam bentuk manusia lengkap disini:) (2Juni 2007)

tempat numpang laer;p

my family and spinx...

>jaman cleopatra masi kecil dikuncir (pake jaket ijo:) (25 Desember 1991)

Potret ini dipajang bukan untuk pamer sama sekali, tapiii hanya ingin berbagi tentang moment yang pernah dilalui bersama orang yang saya kasihi, sembah nuwun Gusti….

 

Gg.Kamboja1, 13 Jan ’11